Aṅguttara Nikāya

5.42. Orang Baik

“Para bhikkhu, ketika seorang baik terlahir dalam suatu keluarga, itu adalah demi kebaikan, kesejahteraan, dan kebahagiaan banyak orang. Itu adalah demi kebaikan, kesejahteraan, dan kebahagiaan (1) ibu dan ayahnya, (2) istri dan anak-anaknya, (3) para budak, pekerja, dan pelayan, (4) teman-teman dan kerabatnya, dan (5) para petapa dan brahmana. Seperti halnya awan hujan yang besar, memelihara tanaman, muncul demi kebaikan, kesejahteraan, dan kebahagiaan banyak orang, demikian pula, ketika seorang baik terlahir dalam suatu keluarga, itu adalah demi kebaikan, kesejahteraan, dan kebahagiaan banyak orang. Itu adalah demi kebaikan, kesejahteraan, dan kebahagiaan ibu dan ayahnya … para petapa dan brahmana.”

Para dewata melindungi seseorang yang dijaga oleh Dhamma,
yang telah mengatur kekayaannya demi kesejahteraan banyak orang.
Kemasyhuran tidak meninggalkan seseorang yang setia pada Dhamma,
yang terpelajar dan berperilaku dan pelaksanaan bermoral.

Siapakah yang layak mencelanya,
yang berdiri di dalam Dhamma,
sempurna dalam perilaku bermoral,
pengucap kejujuran,
memiliki rasa malu,
[murni] bagaikan keping uang emas murni?
bahkan para deva memujinya;
oleh Brahmā juga ia dipuji.